Life is a long vacation

04.24

*bacanya di-Jebraw-in

Menurut gue, piknik itu penting men! Kenapa?? Karena salah satu tujuan dari hidup itu untuk dinikmati. Dan salah satu cara untuk menikmati hidup ya dengan piknik. Kalo lo gak suka piknik, berarti lo mendustakan hidup men. Dan lo juga mendustakan Tuhan. Karena Tuhan udah nyiptain tempat-tempat yang super keren dan epic untuk manusia nikmati. Jadi piknik juga merupakan salah satu cara kita untuk mengagumi kebesaran Tuhan. Kesimpulannya, setiap orang berhak dan wajib untuk piknik men!!!

Okey,,,gue akan ceritain piknik gue kemaren. Yah, sapa tau bisa lo jadiin referensi buat piknik lo. Kisah ini berawal ketika gue pulang kampung ke Gunungkidul dalam rangka libur Lebaran kemaren. Sebagai perantauan yang jarang pulang, gue jadi gak update masalah info-info seputar kampung halaman gue. Dan ternyata, tempat pikniknya nambah banyak men!!!!! Ada pantai baru, terus kek air terjun gitu, sungai, kolam gede banget, gunung purba,,,,pokoknya banyak men!!!!! Gue ampe bingung mau piknik kemana!!! Akhirnya gue datengin semua tempat itu!!...ya gak semua sih,,,,berhubung duit abis jatah libur dikit, jadi ya beberapa aja yg gue datengin….TAPI  LIBURAN KALI INI TETEP EPIC MEN!!!!


Lets check it out!!!

1.     Gunung Purba Nglanggeran

Gue pergi ke sini sama my bro, dan 2 orang temennya yaitu mas Tarzan (??) dan satu orang lagi temennya yang gue gak tau namanya (sory sam, lali tekon wingi hehe) yang berasal dari Surabaya. Kita ke sana sebelum lebaran, jadi pas masih puasa gitu. Gila men!!! Puasa,,,siang-siang,,,panas,,,naik gunung!! Itu kek PUASA SEJATI men!!!

Sayang Pacar=Sayang Lingkungan

Enggak Punya Pacar=Pacaran Sama Lingkungan



Jadi Gunung Nglanggeran merupakan salah satu Gunung yang terdapat di Desa Nglanggeran, Pathuk, Gunungkidul, Daerah Isimewa Yogyakarta, Indonesia. Gunung Nglanggeran merupakan gunung api purba yang pernah aktif puluhan juta tahun lalu. Jadi kek gunung yang aktif pas jaman dinosaurus gitu. Mungkin lo bisa nemuin fosil T-rex di sana. Dan sesampainya di atas, lo bisa dapet view yang epic abis!!





*tiket : Rp. 5.000,-/orang


2.     Embung Nglanggeran

Kalo yang ini masih satu komplek sama Gunung Purba Nglanggeran, kira-kira 2 km an lah. Embung ini sebenarnya adalah kolam penampungan air yang dibangun untuk mengairi Kebun Buah Nglanggeran (gue gak tau kebon buahnya di sebelah mana). Gue ke sini bareng temen-temen kampung gue sekitar jam 5 sorean. Dan tempat ini pecah abis men!! Langitnya super duper amazing,,,lo liat aja sendiri!!

Embung dilihat dari puncak Gunung Purba Nglanggeran







Trus di sini ada live musicnya gitu men. Semacam dangdut gitu,,,trus banyak yang joget-joget gitu,,,Ini kek dugem di alam bebas men,,,,pecah abissss!!!!!

Dangdutan di ketinggian

*tiket : Rp. 8.000/motor (gak tau kalo mobil berapaan)


3.     Goa Rancang Kencana dan Air Terjun Srigethuk

Nah, kalo yang ini 2 in 1 men, beli satu dapet dua,,,udah macem iklan kopi aja. Gue ke sini sama pacar, yah sekalian ngedate yang murah alamiah gitu, lagian gue juga belom pernah ke sini sebelumnya. Pertama kita nyampe di Gua Rancang Kencono. Konon tempat ini dulu pernah dijadikan sebagai tempat persembunyian dan pertemuan Laskar Mataram pada saat menyusun rencana untuk mengusir Belanda dari Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat. Makanya dinamain Gua Rancang Kencono, karena tempat ini digunakan untuk meRANCANG kemerdekaan Indonesia. Trus ditengah guanya ada pohon gede banget gitu, mistis banget lah pokoknya.




Abis dari goa, kita menuju ke Air Terjun Srigethuk. Kira-kira 2 km lewat jalan batu gitu. Tapi ternyata kita gak bisa langsung ke air terjunnya gitu,,,,mesti kek jalan kaki gitu atau naek perahu gitu buat ke air terjun. Karena jalan kaki itu terlalu hipster akhirnya kita milih buat naek perahu aja. Dan ternyata pemandangannya keren banget! Kita naek perahu menyusuri sungai gitu dan suasananya adem men, damai gitu pokoknya. Tapi di sana rame banget,,,mau nyari tempat nyantai aja susah banget. Tapi asik men,,,aernya dingin gitu,,,segerr,,,






*tiket : Rp. 5.000/orang
  naek perahu : Rp. 10.000/orang


4.     Pantai Pok Tunggal dan Pantai Sadranan

Sebenernya gue ke Pantai Pok Tunggal dan Pantai Sadranan pada hari yang berbeda tapi masih dalam satu rangkaian acara. Jadi gini critanya, gue janjian sama temen gue si Kuntet sama si Wahid buat ngumpul-ngumpul di Mie Ayam legendaris “Pak Marimin” (promosi). Nah disono entah kenapa tiba-tiba kita memutuskan pergi ke pantai. Berhubung gw gak bawa celana ganti, akhirnya kita nyari-nyari dulu celana di toko baju. Gue beli celana merk Converse(?) harga 25ribu rupiah (gue mesti bahas celana ini karena dia punya peran penting dalam perjalanan ini). Kitapun cabut ke pantai Pok Tunggal.  Kenapa bukan Pantai Indrayanti yang lagi nge-hits itu? Karena kita lagi hipster gitu men, sedangkan Indrayanti terlalu mainstream. Pantai Pok Tunggal berada sekitar 2 km di sebelah timur Pantai Indrayanti. Dan pantainya gak di pinggir jalan raya men, tapi lo mesti masuk ke jalan semen kira-kira 2 km gitu.  Walopun agak jauh, tapi lo gak bakalan nyesel men sesampainya di sana. Pasirnya putih, airnya biru,,,uwaowww,,,langsung aja kita maen-maen aer.







Trus, yang menarik dari pantai ini adalah ada semacam bukit karang yang bisa kita naekin gitu men, dan dari atas bukit kita bisa ngeliatin bibir pantai secara keseluruhan dan juga sunset!!!it’s beautiful…
Tiba-tiba si Kuntet entah dapet wangsit darimana (mungkin kesurupan arwah mantan pegawai dinas pariwisata), dia pengen bikin semacam video tempat-tempat wisata di Gunungkidul gitu, sekalian promosi gitu (waktu itu dia belom tau video “Jalan-Jalan Men”nya MBDC, dan gue saranin buat nonton sebagai bahan referensi).  Dan kita sepakat buat syuting besoknya.

besoknya….

Karena sorenya Kuntet mesti balik ke Jakarta, kita berangkat pagi-pagi. Take pertama lokasi di lapangan pemda, depan Kantor Bupati Gunungkidul. Berhubung belum pada sarapan, kita lanjut nyari sarapan di depan Pasar Argosari, mallnya Gunungkidul. Abis itu kita langsung cabut ke pantai.
Di jalan kita sempet berhenti karena kita menemukan sebuah tempat misterius. Tempat itu bernama Lembah Ngingrong. Sebuah lembah karst yang mirip-mirip lah sama Grand Canyon. Kalo Amerika punya Grand Canyon, Kita Punya Ngingrong Canyon men! Di sana kita cuma foto-foto bentar lanjut ke pantai.

Ngingrong Canyon

Kitapun sampai di Pantai men!!! Dan kali ini pantai yang kita kunjungi adalah Pantai Sadranan. Pantai ini terletak di…….. gue lupa jalannya. Okeyyy,,,,sumpah men, tempat ini asik banget!! Lumayan lebih luas dari Pantai Pok Tunggal yang kita datangi sebelumnya, jadi lo bisa lari-lari, guling-guling, main bola, dan mesum nyantai di gazebo yang udah disediain.  Nah, disini tragedi terjadi. Ketika lagi take buat film kita, gue berencana mempertunjukan skill capoeira(?) gue di depan kamera. Langsung aja gue melakukan teknik side rolling awesome kick….ciattttttt…..preettttt…… Dannn yang terjadi adalah celana Converse 25rebuan gue robek. And robeknya tuh absurd banget. Biasanya kan robek pas jahitan aja, tapi ini enggak men! Ini kek robek randomly gitu, trus robeknya lebar banget men. Pokoknya udah tidak terselamatkan. Gue sedih banget men,,,,asli,,,gue udah punya rencana jangka panjang sama celana itu. Bahkan gue belum sempet mimpi basahin nyuci celana itu.



celana legendaris
Tapi overall seru men. Gue selalu suka ke pantai. Banyak hal yang bisa diajarkan oleh pantai. Kek misalnya lo liat ombak yang selalu bergulung seperti berusaha menggapai daratan gitu. Dia tetep berusaha dengan gigih untuk menyentuh daratan walau pada akhirnya dia harus kembali ditarik ke lautan. Ini menjadi pelajaran buat kita. Bahwa untuk mencapai apa yang kita inginkan, dibutuhkan strategi men, supaya kita tak terjebak dalam siklus tak kunjung henti seperti yang dialami ombak tadi. Tapi terlepas dari itu semua, ketika air, angin dan tanah bertemu, yang tersisa adalah keindahan men….Pantai is an epic beauty…. Keindahan absolut yang bahkan lo gak perlu bisa melihat untuk merasakan keindahannya. Kalo misalnya lo buta, lo masih bisa mendengarkan suara termerdu di dunia menurut Kugy di perahu kertas, yaitu suara ombak. Dan jika lo buta dan tuli, lo masih bisa merasakan lembutnya pasir dan sejuknya ombak di kaki lo, serta semilir angin yang menerpa tubuh lo!! INDAHnya PECAH mennn!!!

Yah, kira-kira begitulah piknik gue kemaren. Sebenernya kemaren pingin juga nengok Ratu Boko, tapi karena gak sempet ya gak jadi deh. Sampai jumpa lagi di piknik berikutnya. Ayo kita piknik!!!!

You Might Also Like

0 komentar